Nekat (Sebuah Pesan dari Ayah)

“Kalo masih ragu-ragu jangan berangkat, tapi kalo kamu berani nekat ya sana dah berangkat…”

Gitu kata Ayah saya waktu saya mau berangkat sekolah pakai sepeda motor . Masalahnya, ini adalah pertama kali untuk saya naik sepeda motor di jalan raya, jaraknyajugaΒ  lumayan jauh, sekitar 20 Km. Selama ini cuma belajar muter-muter lapangan dan bolak-balik latihan di jalan kecil depan rumah. Makanya saya agak takut, nervous, deg-degan, takut nggak bisa, takut salah di jalan raya, dan lain sebagainya. Tapi masalahnya lagi, saya ingin!

Setelah mendengar kata-kata ayah, saya langsung punya keberanian. Kata-kata “Nekat” itu nggak tau kenapa bikin saya jadi punya pikiran “masa mau selamanya naik motor muter-muter lapangan dan bolak-balik di jalan kecil?” meskipun masih ada aja pikiran “nanti kalau mau nyalip gimana ya? Nanti kalau tiba-tiba ketemu teman dijalan terus diketawain gara-gara gaya nyetirnya aneh, gimana? Nanti kalau mau nyebrang jalan gimana?”

tapi semua itu ditepis sama kata “Nekat”.

“Kalau nggak nekat kapan bisanya?” lanjut Ayah. Akhirnya berangkatlah saya….

Tentunya pengalaman di jalan raya itu lebih bermakna daripada Cuma keliling lapangan dan bolak-balik jalan kecil. Untuk pertama kali, saya nggak berani nyalip mobil yang ada di depan saya meskipun jalannya kaya siput! kalau sudah sepiiii banget, baru deh nyalip. Nyetir 20Km untuk pertama kalinya bikin tangan saya pegal dan memerah, tapi dibantu dengan kata “Nekat” saya jadi nggak gampang putus asa. Lama kelamaan saya sudah bisa nyalip mobil tanpa harus menunggu benar-benar sepi (Ini saya pelajari dari mengamati pengendara motor lain). Lama-lama saya sudah bisa nyetir pakai satu tangan (misalkan ada semut gigit leher, tangan kiri saya udah bisa garuk-garuk sementara yang lainnya tetap mempertahankan gas. kkk) dan lain sebagainya. Saya sudah sampai ke level ini dengan cepat, padahal teman saya yang sudah lebih dulu belajar naik motor masih di level dimana saya nggak berani nyalip mobil atau truk!

Dari situlah saya belajar kenekatan. Tapi ini bukan nekat yang bodoh lho ya, ini nekat yang sebelumnya sudah dibekali, nekat disini Cuma dipakai untuk melakukan peralihan dari level aman ke level yang lebih tinggi. Kata nekat ini terus terngiang di telinga saya kalau saya lagi bingung dan ragu-ragu dalam memutuskan sesuatu. Alhamdulillah dengan kata nekat ini, semua bisa saya lalui dengan baik, meskipun hasil dari nekat itu bisa juga buruk, saya nggak menyesal, karena dari keburukan itu saya langsung “nekat” lagi ke langkah perubahan yang selanjutnya… So, kata “nekat” ini sudah membantu saya keluar dari level aman (yang nggak berkembang) ke level selanjutnya… ^^

Ada yang mau nyoba “nekat” juga??? kkk

Iklan

40 pemikiran pada “Nekat (Sebuah Pesan dari Ayah)

  1. Selamat malam, bagus jga kunci supaya bisa mengambil keputusan dng cepat yaitu “nekat”, tapi saya pengen banget balapan menggunakan pesawat, walaupun saya bukan seorang pilot, tpi karena “nekat” akan saya coba πŸ™‚

    • waduuh… kayanya aq salah nih gaya nulisnya,,, kok banyak yang ngira belajar motornya baru-baru ini ya…
      ini cerita masa SMA… kalo sekarang mah naik-naik ke puncak gunung pake motor juga udah bisa.. kkk

  2. lebih tepatnya tekat kalau ingin berkonotasi baik. sebab biasanya nekat semangat yang kuat tetapi berkonotasi negatif

  3. kalau terlalu nekat, bahaya juga mbak..
    kayak nekat ngejahilin tentara yang lagi suntuk, gaji belum dapat, plus baru habis dimarahi istrinya.. Nekatnya bisa berbuah bencana.. hehe πŸ™‚
    tapi mantap nekatnya mbak.. πŸ™‚

  4. dua jempol…. buat Anis yang sudah berani naik motor sendiri untuk pertama kalinya di jalan raya dengan jarak tempuh yang jauh…itu perlu mental yang kuat (nekat).

    tapi kho di motor bisa ada semut juga tuh, dari mana tuh semut ? …tapi bisa jadi yang bawa motornya kelewat manis ya …? jadi selalu di ikuti semut hehe..

    belum kepikiran tuh mau nekat..

  5. saya mau ikutan nekat ah tapi sebelumnya #pingsan dulu hahahaha. itu yang namany keberanian ya mbak – berani mengambil tantangan dan jangan ragu ragu and go fighting πŸ˜€

Tinggalkan komentar, kritik dan saran mu di sini Sob... :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s