Masa Terberat, Masa yang Paling berarti

pendaki hidup 300x225 Perjuangan Hidup

“Wah! Anis! Ini anis? Ya ampun kamu kok bisa jadi gendut gini???”JLEBB….

Kata-kata yang menusuk. Tapi sayangnya teman saya waktu SMP ini nggak nyadar kalau perkataannya itu mengiris hati! Jadinya dengan lancar dan seringnya dia mengungkapkan ketakjubannya melihat saya…. :cry:  bahkan di sela-sela kita ngobrol dia masih sempet-sempetnya dia bilang…

“Ya ampun nis, kamu kok bisa jadi gini ya? Pipimu itu lho…”

:twisted:  Grrrrrr

Tapi ya sudah lah, memang begini keadaannya. Saya sekarang memang jauh lebih gemuk dari pada saya waktu masih SMP. Nggak apa-apa,Yang penting sehat! (menghibur diri sendiri. Kwkwkw)

Mungkin banyak faktor yang bikin saya nggak gemuk-gemuk waktu SMP. Yah, jadi pengen cerita  masa SMP deh. Hehehe (basa-basi banget)

Kalo dulu waktu SD saya nggak pernah mikir apa-apa. Nah, Masa SMP ini adalah masa yang paling tidak menyenangkan bagi saya. Masa yang paling berat. Masa yang menguji fisik dan mental.

Kalau digambarkan, saya dulu waktu SMP kecil dan hitam. Maklum lah anak gunung yang turun ke kota… Rumah saya jauh dari sekolah. Jaraknya sekitar 20 Km. Setiap hari saya berangkat ke sekolah dengan angkot khusus anak sekolah. Saya punya banyak teman Di angkot  karena nggak Cuma yang sekolah di SMP 1 saja yang naik angkot ini. Ada anak SMP 2, 3, 4, SMA, SMK dan lain sebagainya. Angkot ini memang khusus mengantarkan anak seolah di pagi hari dan menjemput anak sekolah di siang hari. Ada juga angkot yang mengangkut anak sekolah yang masuknya siang hari dan pulang malam hari.  Selain jam berangkat dan pulang sekolah angkot itu mengangkut orang umum seperti biasa.

Angkot sekolah ini ada banyak! Ada yang namanya Ragil, Selvi, Dewi fortuna, Lek Ri, dll.  Yang paling pagi berangkat adalah si Dewi Fortuna! Jam 05.30 harus sudah standby di pinggir jalan! Agak siang dikit itu si Ragil, dan paling siang adalah lek Ri….

Mereka mengangkut penumpangnya masing-masing (yang sudah langganan). Mereka yang sudah berlangganan salah satu dari angkot tersebut tidak akan naik angkot yang lain meskipun angkot langganannya datang terlambat. Begitu pula angkot lain. Mereka tidak akan menawarkan jasa tumpangan kecuali anak sekolah itu sendiri yang mau ikut dengan mereka. Bila penumpangnya tidak ada di pinggir jalan, supir angkot akan memencet klakson keras-keras agar penumpangnya tau bahwa angkotnya sudah datang. Tak jarang kenek angkot datang ke rumahnya untuk menjemput. Mereka akan setia menunggu kecuali penumpang langganannya itu bilang tidak akan ikut sebelumnya. Namun bila kita sangat terlambat, maka kita akan benar-benar ditinggal! Berangkat sekolah dengan angkot khusus anak sekolah ini dijamin akan tepat waktu sampai di sekolah. Mereka sudah memperhitungkan waktunya. Pokoknya jangan sampai ditinggal oleh angkot khusus sekolah langganan kita. Apalagi angkot langganannya adalah angkot yang berangkat paling siang! Mampus dah tuh… Kalau naik angot lain yang bukan khusus anak sekolah, sampai sekolah pasti sudah selesai jam pelajaran pertama. Nangis deh loh…. Karena kalau angkot biasa sukanya berhenti-berhenti untuk mencari penumpang. Saya pernah beberapa kali mengalami. Hehe…. Sampai nangis-nangis dan mohon-mohon sama bapak sopir. Tapi dicuekin. Katanya “salah siapa telat…”

Saya masuk siang satu tahun setengah yaitu di Kelas 1 dan kelas 2 semester 1. masuk sekolah sekitar jam 11.30-13.00 WIB  dan pulang sekitar jam 19.30-18.00 WIB. Sekolah saya adalah sekolah terfavorit. Jadi jadwal kegiatannya padat banget. Disiplin banget dan sibuk banget. Tas saya selalu berat dengan buku. Saya nggak tau berapa kilo beratnya, yang saya tau waktu itu ayah saya pernah membawa tas saya dan mengeluh “Ugh, isinya apa aja sih sampai segini beratnya?”

Kerusakan yang selalu di alami oleh tas saya adalah ujung-ujung tas karena tekanan ujung buku-buku yang terlalu berat.

Hari terberat adalah kalau saya ada les. Saya les bahasa Ingris dan matematika. Dalam satu minggu saya les empat kali. Dua hari untuk les matematika dan dua hari yang lainnya untuk les Bahasa Ingris. Les dimulai pukul setengah sepuluh. Namun karena jam segitu nggak ada angkot khusus sekolah, saya harus berangkat dua jam sebelumnya. Pulang les saya numpang solat dan makan di rumah teman saya (Benar-benar terimakasih se tinggi langit dan sedalam lautan deh untuk teman saya ini!). Setelah itu berangkat sekolah sampai jam setengah enam sore. Dari sekolah saya jalan kaki bersama teman-teman yang lain menuju terminal. Jauhnya kira-kira 10Km.  Saya masih harus menunggu teman-teman dari sekolah lain di terminal. Jadi saya sholat magrib di terminal. Jam 18.00 kami pulang. Sampai di rumah pukul 18.30, paling malam jam 19.00 WIB.

Tapi capek fisik seperti itu nggak masalah untuk saya. Yang jadi masalah adalah capek mental.Karena saya anak desa, saya sulit untuk beradaptasi dengan anak kota. Ada rasa minder dalam diri saya meskipun saya tidak mau mengakui itu pada siapa pun (sekarang baru ngaku. Hehe). Saya selalu bersikap, bergaya ala saya apa adanya. Mereka selalu membicarakan hal-hal yang tidak saya mengerti dan saya berusaha untuk mengerti itu meskipun sulit. Sungguh, cara berpikir, berbicara, dan sikap mereka sangat berbeda dengan anak  desa. Terutama teman-teman perempuan. Mereka semacam memiliki dunia sendiri. Mereka punya gang. Ada yang populer, ada yang tidak populer, dan ada yang tertindas. Mereka semua punya teman karena dulunya satu SD. Nah saya? Saya satu-satunya murid dari SDN pakisan 05! Oleh karena itulah saya sulit masuk ke dunia mereka. Saya bingung harus bersikap bagaimana. Saya bahkan pernah mencoba untuk menjadi sama dengan mereka. namun pada akhirnya saya tidak bisa meninggalkan diri saya sendiri. Akhirnya saya memutuskan untuk tetap menjadi diri saya sendiri meskipun tidak ada teman perempuan yang bisa saya dekati. Dalam pikiran saya mereka sepertinya tidak ingin menambah daftar teman lagi.

Sedikit demi sedikit saya mulai terbiasa dengan keadaan itu. Ada gang populer, ada gang tidak populer, dan ada gang tertindas. Dan ada saya sebagai diri saya. Hehe. Nah, sebelumnya saya bilang saya tidak bisa mendekati teman perempuan kan? Masih ada teman laki-laki! Hohoho… Ya, akhirnya saya lebih banyak punya teman laki-laki di sini. Teman-laki-laki itu solidaritasnya tinggi lho… Mereka tidak akan mudah tersinggung karena mereka tidak mendahulukan perasaan seperti perempuan. Mereka lebih asyik di ajak bercanda dan tidak mempermasalahkan hal-hal yang remeh. Tapi yang nggak enak itu, mereka menganggap saya sama seperti kaumnya. Kalau sudah bercanda mereka suka mukul. Tak jarang kami main tinju-tinjuan! Pokoknya main kekerasan gitu…. Hahaha. Tapi saya senang. Teman laki-laki terbukti lebih solider. Bahkan sampai SMA pun mereka tetap menjadi sahabat sejati saya. THANKS BRO! Karena kalian sudah menemani saya di saat-saat terberat dalam hidup saya. TT

Yup, saya kira itu adalah masa terberat dalam hidup saya. Tapi masa terberat itu memberikan banyak dampak positif . Yah, itung-itung latihan mental dan emosional lah… Hehe. Saya jadi lebih tegar dan tidak mudah menyerah dalam menghadapi cobaan!

Oh ya, untuk urusan angkot, saya baru sadar kalau banyak supir angkot dan kenek yang kenal sama saya. Meskipun saya nggak kenal mereka (sopir angkot dan kenek langganan atau sopir dan kenek angkot yang tidak biasa saya tumpangi) dan saya sudah nggak pernah naik angkot lagi. Kadang mereka menyapa Ayah atau Ibu saya. Saya juga nggak paham bagaimana mereka bisa tau kalau itu adalah Ayah dan Ibu saya. Sekarang adik saya yang duduk di bangku SMP juga suka bilang kalau sopir itu atau kenek ini kenal sama saya. Padahal saya nggak kenal mereka. hehe (maap ya Bang!) tapi Alhamdulillah saya dikenal sebagai anak yang baik di kalangan sopir dan kenek angkot… Kwkwkw

Pokoknya terimakasih banyak untuk mereka karena sudah begitu banyak memberikan pelajaran berharga. Dari sopir dan kenek angkot yang baik hati sampai yang cuek! Semuanya memberikan dampak positif dalam hidup saya…. Terimakasiiiih!!! :D

kalau kamu masa-masa tidak menyenangkan itu waktu SD, SMP atau SMA? Pasti punya kan masa yang tidak menyenangkan?

About these ads

30 pemikiran pada “Masa Terberat, Masa yang Paling berarti

  1. kalo saya kebalikannya nis, saya sering dikatain kurus sama temen-temen.. apalagi kalo udah lama gk ketemu.. dan saya, saya mah dengan cuek pasti akan menjawab gini, “bukan kurus, tapi ideal”.. hahahahhaha :P

  2. wah…. pengalaman yang pasti terus di kenang saat di angkot,,, eh tapi masih mending naek angkot., kalo saya jalan kaki 5km jadi setiap hari pp 10 km perhari capee…

    (anis)…. namanya sama dengan pangilan saya sama mantan pacar hehehe sampai sekarang masih di pake…

  3. Pengalamannya seru, masa lalu memang banyak menyimpan kenangan, yg kada kita membuat tertawa sendiri kalo mengenangnya.
    Kalo dulu anda kecil dan hitam pasti sekarang cantik _ imut ;)
    Salam kenal & Sukses!

  4. wiii … ampe segitunya ya sopir angkot ampe kenal … selebriti donk yaaa :D
    dan lucunya … angkot pun harus punya nama ckckck …

    moga sukses di masa depan,
    tunjukkan pada sopir angkot itu!!! #NahLoh :D

  5. aduh kenapa dibilang gendut sih…
    paling jengkel kalau sudah dibilang gini…
    akhirnya malah berhasil menurunkan bb sampai jadi langsing…cie…
    berarti banget…

  6. wahhhh pengalaman yang menarik ya – saya sampe senyum ketawa dibuatnya *heheheheh \(^o^”)

    mbak anis – emang cowok suka gitu kali ya suka ninju ninju, aduh tukang angkot mengerti perasaan daku donnkkk ( gaswat kalo telat (-,-”) ),

    salam kenal mbak anis, lagunya backgroundnya indah – judulnya apa ya ???? /(^o^”)

      • Nggak kok. Hahaha… Usia kita saya taksir itu tidak jauh beda, jadi karena saya saja masih [merasa] muda, pastinya Mbak Anis juga masih muda. Hahaha… :lol:

        Saya sudah mencoba ingat-ingat masa lalu, tapi saya kira akan terlalu panjang kalau diceritakan dalam sebuah blog. :-)

Tinggalkan komentar, kritik dan saran mu di sini Sob... :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s